Saturday, March 3, 2012

Cinta sejauh dua jari

Haluuuuuuuuuuuuuuuuuuuu semua...kali ni rindasahara nak merepak lagi...pasal apa plak kali ni...jommm...check it out...

okay...arini nak buka satu kes yang dialami oleh rindasahara sendiri...dimana rindasahara sekarang ni telah bekerja...dipendekkan cerita...rakan sepejabat rindasahara mengajak rindasahara bersama mereka makan tengahari...rindasahara ingatkan mereka makan di restoran muslim...rupa-rupanya mereka ke sebuah restoran cina...katanya disana makanannya sedap...oleh kerana menghormati mereka...rindasahara bersama mereka...tanpa memesan makanan...cuma pesan setin air coca-cola...dan mereka juga memahami...mereka membelikan rindasahara rojak dari gerai lainnya...dan semua di kedai tersebut memandang rindasahara dengan pandangan yang rindasahara boleh katakan kehairanan...mungkin kerana rindasahara memakai tudung dan duduk semeja bersama sahabat rindasahara yang bukan dari kalangan rindasahara...dan berada pula di dalam restoran cina...kan...

Tapi jika rindasahara berada di bumi Sarawak pada ketika itu...perkara tersebut bukan sesuatu yang perlu dihairankan...malah,kebanyakan restoran cina juga menyediakan masakan halal di restoran mereka...dan rindasahara pernah banyak kali mentapau di kedai tersebut tanpa ragu...keran penyediaannya diasingkan dari makanan yang tidak halal...dengan etnik yang berbilang bangsa di sana,kita dapat melihat betapa harmoninya masyarakat Sarawak dibandingkan dengan kita...kita tak perlu ragu-ragu untuk ke rumah rakan taulan yang bukan sebangsa dan seagama dengan kita pada perayaan Gawai, Krismas, Tahun Baru Cina...malah makan dan bersembang sampai petang juga tidak menjadi masalah besar untuk kita...kerana makanan yang bakal disaji untuk kita adalah makanan yang tidak akan diragui status halalnya...perkahwinan campur antara etnik juga perkara biasa disana,dan mereka mampu hidup bersama dengan aman damai dalam satu rumah...

Lihat kita yang datang dari semenanjung...ikatan sebegitu terlalu longgar dan perkara sensitif selalu diperbesarkan..bagi mereka disana,agama dan adat resam itu perlu dihormati antara kita sesama manusia...rindasahara mempunyai sahabat dari pelbagai lapisan etnik dan kami gembira bergaul bersama...sesuatu yang tidak lengkap jika ke rumah kaum Iban tanpa menikmati ayam pansuh yang sangat menyelerakan...dan rindasahara sendiri menyukai umai-makanan unik masyarakat Melanau yang kecur air liur apabila melihatnya...

Bagi rindasahara...semua ini adalah nilai baik yang perlu kita contohi dari mereka...salahnya kita apabila bersikap terlalu prejudis terhadap sesuatu perkara...rindasahara bebas dan menghormati pandangan mereka...dan itu yang rindasahara dapat kembali...

so...what say you?

rindasahara:tolong poskan umai dan ayam pansuh dari Sarawak,boleh~~~

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget