Monday, February 28, 2011

Biar tersalah ampun,jangan tersalah hukum

Tiba-tiba saya teringat kepada kata-kata ni dari sebuah novel thriller karya anak Malaysia,Ramli Awang Mursyid.Saya mmbenarkan kata-kata itu.Benar,kita manusia tak pernah akan lari dari memberi hukum kepada manusia lainnya.Termasuk diri saya sendiri...

Dia pakai macam tu...kompem masuk neraka...
Dia tu tak pandai agama,buat malu je...
Ha?dia tu...memang patut pun kena balasan dari Tuhan.

Kadang-kadang saya terfikir, adakah kita diajar begitu?diajar untuk menjatuhkan hukum pada mereka?layakkah kita sebagai manusia menjatuhkan hukum kepada manusia lainnya?Ya,diakui ada yang akan berkata...

Alah,saya nak ajar dia.Bagitahu apa yang patut...
Dia tu memang patut kena ceramah.Kasi kaw-kaw sikit...

Memang benar,nasihat-menasihati adalah sesuatu yang menjadi kewajipan kepada kita.Namun harus diingat,tugas kita hanya menasihati,bukan ‘memaksa’ orang lain menerima ajaran kita.Kadang-kadang tanpa sedar kita mahu orang lain menerima nasihat dan saranan kita.Sesungguhnya,hidayah itu milik Yang Maha Kuasa.Tugas kita sebagai penasihat selesai.Hanya Yang Maha Kuasa yang mampu mengubah dan memberi petunjuk kepada mereka.Nasihat yang baik adalah nasihat yang berhikmah.Bukan dengan mencela dan mencaci mereka.Jauh sekali menghina.Itu bukan sifat yang dituntut oleh agama.Terkadang ada juga menggunakan elemen agama untuk nasihat begini,mempersenda,dan mencerca orang lain.Itu bukan cara kita.Adakah utusan Yang Maha Kuasa mengajar kita untuk mencerna orang lain?Malah bagi yang beragama Islam,Junjungan Mulia kita menasihati dan mengajar dengan penuh berhikmah.Tidak pernah mencerca,jauh sekali menghina.Pernah kita terdengar baginda menghina agama lain?tidak pernah kan.

Berbalik kepada cerita ini,kita sebagai manusia,layakkah memberi hukum kepada orang lain?kenapa?kerana kita terlalu sempurna?kerana kita punya segala-galanya?ilmu penuh di dada,lalu memandang rendah insan lainnya?ingat,yang layak menghakimi hanya Yang Maha Kuasa.Ya,mungkin si A itu perilakunya jahat,perilakunya menjijikkan,pemakaian tanpa mengikut syariat agama.lalu terus kita melabel dia sebagai ahli neraka?si B pula,kemalangan,kerana dia jahat,berbuat maksiat,lalu kita melabel dia sebagai pembalasan dari Yang Maha Kuasa?siapa tahu si A tadi akan berubah dan menjadi lebih baik dari kita dan menjadi ahli syurga.Malah kita pula sengaja menambah dosa sendiri yang kononnya merasakan diri ‘terbaik’.Siapa tahu juga si B mendapat petunjuk dari Yang Maha Kuasa dari kemalangan itu?siapa kita untuk mengadili?siapa kita untuk menjatuhkan hukum?adakah kita sudah mencapai tahap ahli sufi?wali?sudah terang-terangan akan ke syurga seusai mati?

Apa yang mampu kita lakukan ialah,menasihati dan mengambil iktibar dari setiap yang berlaku.Bukan menghakimi.Jauh sekali menjatuhkan hukum. Sebab itu adanya pepatah ‘yang baik jadikan teladan,yang buruk jadikan sempadan’.


Ingat,biar tersalah ampun,jangan tersalah hukum (Ramli Awang Mursyid,novelis triller Malaysia)

2 comments:

  1. Assalamualaikum...maaf,saya mohon izin share yer....jazakillah sis...

    ReplyDelete
  2. Assalamualaikum...maaf,saya mohon izin share yer....jazakillah sis...

    ReplyDelete

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget