Wednesday, January 5, 2011

cerita seorang lelaki...

Melihat anak kecil itu lahir ke dunia, jiwanya disapa bahagia. Merasakan dirinya sudah melengkapi fitrah sebagai lelaki. Namun dirinya dipaksa menerima berita, anak kecil itu perlu dirawati. bagaikan tergugah naluri seorang bapa, lelaki itu enggan mendengar tangisan anak kecil yang menjadi nadi kepada dirinya. Dan sedari itu, dirinya berjanji akan menjaga si puteri... Sebaiknya...
Hari berganti. Anak kecil itu kelihatan cerdas di kalangan seusianya. Ketawanya, riang dan tangisnya menghiburkan hati lelaki itu. tanpa jemu dia melayani setiap kehendak puteri kecilnya, apa saja dipinta pasti tertunai, walau apa jua keadaan menimpa. Sifat degil dan keras hati anak kecil itu dipujuk sebaik mungkin, walaupun langkauan anak kecil itu jauh lebih cepat darinya. Namun tiada apa yang didambakan melainkan melihat senyuman anak kecil itu tetap menjadi penghias dan penyeri hari-hari berlalu...
Masa berlalu...anak kecil itu mula melangkah ke alam persekolahan. Satu yang terlihat dan terkesan oleh lelaki itu, anak kecil itu tidak seperti kanak-kanak lain. Kesukarannya memberi perhatian, ditambah dengan kelemahan anak kecil itu dalam membezakan tiap satu huruf membuatkan lelaki itu sedar, anak kecil itu terlalu istimewa. Lalu pendekatan berbeza digunakan, demi melihat anak kecil itu berjaya. Nalurinya berbeza, beserta keyakinan dan doa...
Tanpa sedar, anak kecil itu sudah meningkat remaja. Perwatakannya bercanggah dengan kehendaknya. Lalu lelaki itu mencari pendekatan sebaiknya. Cubalah, ekspresikan dirimu sayang. Teruslah, jangan undur belakang. Dirimu istimewa. Tanpa konkrit jua rumahmu mampu berdiri, walaupun tidak secantik istana, cukuplah untuk dirimu berteduh. Bangunlah, jika kamu kecundang. Teruslah, jika kamu terlepas pandang. Aturlah, rencanakanlah. Coraki dirimu... Lelaki itu melihat anak kecil itu tanpa berhenti membiaskan rasa. Andai anak kecil itu tergelincir, segera dia menariknya kembali. Andai anak kecil itu tersepit, segera dia melapangkan kembali...
Kini... anak kecil itu sudah hampir sempurna sifatnya sebagai manusia yang dewasa....sayang... ekspresinya kini cuma dirinya yang tahu...tanpa kelibat lelaki itu... Melihat dirinya sayup di salam sendu...sesungguhnya...anak kecil itu merindukan lelaki itu...merindukan panggilan lelaki itu ketika dia sedang asyik bermain, merindukan kasar tangan lelaki itu ketika dia berkelana...dan sejujurnya...anak kecil itu merindukan panggilan "...Ayah..." untuk keluar dari bibirnya di saat dia hampir menempa jaya...

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget