Sunday, January 23, 2011

Kisah si Tanggang Moden

"Anak tak kenang budi!dari kecil ku sekolahkan kau,berhabis duit hantar kau masuk universiti...ini balasan kau pada aku..."kata-kata itu selalu diperkatakan oleh ibubapa lantaran ketidaksedaran anak mereka atas segala pengorbanan yang dicurahkan.Namun ada kalanya anak-anak telah memberikan segalanya...mentaati ibubapa sebagai salah satu cara membalas budi.Namun apa yang dipinta ibubapa terkadang melampaui batas kemampuan si anak.Lalu terpalitlah perkataan 'si Tanggang Moden' kepada anak-anak yang terjerat ini...
Kita seringkali terjerat dengan provokasi minda yang enggan memberikan kita ruang rasa untuk bernafas...membaca satu kolum dalam sebuah majalah membuatkan ku kembali memikirkan mengenai tajuk yang diperbincangkan...mengenai sikap segelintir ibubapa yang sanggup mempergunakan anak-anak untuk kesempatan diri mereka...sedari kecilnya kita menyedari betapa ibubapa berkorban untuk diri kita...namun,adilkah jika kerana itu maka anak-anak perlu menuruti segala kemahuan sehingga ada kemahuan ibubapa yang melampaui batas kemampuan si anak?
Tuhan mengurniakan anak-anak sebagai anugerah...anugerah paling berharga...jika melihat dari perspektif 'anugerah' itu sendiri...sebagai penerima anugerah kita perlu memelihara anugerah itu...namun ada sesetengah ibubapa yang berkata "Aku penat-penat membesarkan dia...apalah salahnya dia kahwin lewat sikit...bagilah peluang aku merasa duit dia dulu..time dia belajar dulu aku banyak berhabis.." malah ada yang sanggup menggunakan perantaraan sihir untuk memastikan kepatuhan anak sentiasa 'dipelihara'...sehingga begitu sekali tergamaknya para ibubapa mempergunakan amanah Tuhan kepada mereka...si anak terus patuh,walaupun jiwanya terdera...batinnya terseksa...ada juga sesetengah ibubapa bertindak mengawal segala pergerakan kewangan anak-anak mereka...jika begitu kehendaknya,baik saja wang yang dihabiskan untuk menanggung anak-anak dilaburkan dalam unit amanah..hasilnya tetap sama bukan?
Sebagai ibubapa,tidak dinafikan hak itu ada untuk mereka...namun ikhlaskah ibubapa mengorbankan jiwa dan raga membesarkan anak anak jika masih mengharapkan balasan yang sama dari mereka?anak-anak bukanlah kereta kawalan jauh yang boleh dikawal oleh jari jemari kita...ya...sememangnya kita mengharapkan balasan itu...anak-anak memberi sebaiknya pada kita...namun pokok pangkalnya pada hati...ikhlaskan diri untuk memberi yang terbaik...dan Tuhan tidak akan mensia-siakan keikhlasan kita...dan akan memberi apa yang lebih dari apa yang kita berikan...anak-anak adalah amanah,anugerah yang perlu dipelihara sebaiknya...
Apabila membincangkan hal sebegini,ibubapa pastinya kurang senang dengannya...namun dari kacamata anak,ia bukanlah sesuatu yang perlu dinilai bersandarkan mata kasar sahaja...sebagai anak,tanggungjawab menjaga ibubapa akan selalu diberi perhatian...akan menjadi prioriti kepada dirinya mendahului ibubapa sebelum dirinya sendiri...namun ianya akan berkurangan apabila ibubapa asyik menekankan perkataan "balas budi..."...keikhlasan itu akan dipersoalkan maka jadilah anak itu seorang yang mementingkan diri...selarnya "ibubapa aku tak pernah ikhlas mendidik aku...kenapa aku perlu bersusah payah untuk mereka...mereka cuma mahukan duit aku...cukup bulan aku bagi sajalah..." maka anak-anak semakin liat untuk pulang ke kempung untuk menjenguk ibubapa..itukah harga sebuah kasih sayang yang dimahukan oleh ibubapa?
Dan inilah realiti yang perlu ditempuhi...menyayangi tidak semestinya memiliki...ikhlaskan hati mendidik anak-anak kita tanpa mengharapkan apa-apa...

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget