Tuesday, January 25, 2011

Saat Menilai Cinta...

mak selalu bercerita kepadaku...semenjak ku dilahirkan ayahlah antara orang yang paling gembira menyambut kelahiranku...mungkin kerana ku adalah anak sulung perempuan...ayah meminta mak supaya tidak lagi membuka kedai nasi ayam semata-mata untuk menjagaku...pada awal kelahiranku,ku mengalami sedikit komplikasi,kerana mak adalah pesakit diabetes dan menggunakan insulin sepanjang mak mengandungkan ku...jadi,ku dilahirkan normal,cuma beratku mencecah 4.2 kg dan seluruh kulitku lebam...macam dayang senandung...huhuhu...10 hari ku ditahan di wad pediatrik dan darahku diambil setiap hari...selama sepuluh hari darahku diambil barulah lebamku berkurangan...dan normal seperti hari ini...ku sendiri x dapat membayangkan betapa ku sekecil itu dicucuk dan diambil darahku demi menyelamatkan nyawaku...dan kerana itu juga ayah sangat mengambil berat kepadaku...kerana ku anak perempuan sulungnya dan ku sakit pada awal kelahiranku...ku membesar seperti kanak-kanak lain...dan ayah tidak membenarkan mak melakukan beberapa kerja seperti membasuh kain dan mengelap lantai semata-mata keranaku...ayah juga tidak membenarkan ku dijaga oleh orang lain juga...dan mak lah yang mengasuhku dari kecil...betapa sayangnya ayah pada puteri sulungnya ni...huhuhu...sebelum tadika,ku selalu mengikut ayah ke sekolah,kerana ayah tukang kebun sekolah dan pada masa itu mak dah mula bekerja...maka berlaku satu lagi peristiwa...ku hampir lemas di kolam ikan di sekolah tempat ayah bekerja...nakalnya ku...dan mak berhenti kerja kerana mengandungkan adik pada usiaku menjejak 5 tahun...ku pun dah masuk tadika...masuk sekolah rendah,ayah mengajarku menulis...kerana ku anak dyslexia...ku sukar mengeja waima namaku sendiri...tambahan pula cikgu sekolah rendahku selalu menulis namaku dengan ejaan yang salah...menambahkan kekeliruanku pada namaku sendiri...dan ayah membantuku mengeja namaku dengan betul dan menekankan huruf yang selalu ditukar dan tidak ditulis oleh mereka,iaitu huruf 'Z' di pertengahan namaku...ku semakin membesar...dan ayah selalu mengikuti perkembanganku dalam setiap ujian...namun bukan rekod kemajuan yang diteliti oleh ayah,tetapi kertas ujianku yang menjadi perhatian ayah...melihat setiap jawapan dan memperbetulkan setiap kesalahanku...mengajak ku duduk bersamanya dan berbincang setiap kesalahan dalam setiap jawapanku yang salah....tahun demi tahun...ku melangkah ke persekolahan menengah...mak mahukan ku melanjutkan pelajaran di sekolah agama...namun ku memprotesnya...atas desakanku,ayah menghantarku ke sekolah menengah biasa...sekali lagi ayah berkorban mengikut kemahuanku...dan selama itu juga ibu enggan membantuku lagi lantaran kedegilanku...ayah juga menjadi tempatku mengadu...dan ayah juga mengajarku erti hidup...tanpa mengajar ku terlalu mengikut adat dan pantang larang,ayah mendidikku dengan caranya tersendiri...memberikan peluang untukku membuat pilihan sendiri dan memberiku beberapa pilihan lain jika pilihanku kurang baik dan tidak disukainya...itulah ayah...selama ku bersamanya ku tak pernah menyedari semua itu adalah tanda cinta dan kasihnya terhadapku...ku masih ingat lagi...saat kucingku terperangkap dia atas atap rumah ku...dan waktu itu ayah tidak berdaya lagi untuk memanjat kerana sakit...ayah memintaku memnajat tangga yang dipegangnya...ku masih ingat kata-kata ayah sewaktu ku teragak-agak untuk memanjat tangga kerana melihat keadaan tangga yang kurang stabil 'ayah sayangkan anak lagi pada kucing tu...ayah pegang ni...naiklah...' dan itulah kata-kata ayah yang ku ingat sehingga ke hari ini...ayah seorang yang penyayang...walaupun riak wajahnya nampak garang...tidak pernah sekalipun ayah menjentik ku...jauh sekali memukul...satu tentang ayah yang paling ku ingat,ayah seorang yang sangat teliti...dan ayah tak sukakan keadaan yang bersepah dan berhabuk...dan ayah banyak mengajarku petua-petua berguna...tanpa kusedari sebenarnya itulah nilai kasih sayangnya...dan ku yang terlewat menilai cinta itu...benarlah kata orang...saat menilai cinta adalah apabila insan yang kita cintai itu sudah tiada lagi bersama kita...al-Fatihah buat ayah...selama 17 tahun ku bersama ayah,banyak perkara yang kupelajari...banyak kenangan yang kulakari...yang takkan pupus buat selamanya...hanya utusan doa dan kalam suci kuutuskan...bersama airmata yang tak mampu kutahan..

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget