Sunday, April 17, 2011

yang rapuh bukan cinta...

Cinta itu terlalu rapuh...sangat mudah dipecahkan...bagai kaca...jika terhempas akan pecah...jika pecah bakal melukai...namun, benarkah pepatah itu...dan kita terusan menyalahkan cinta...adakah adil untuk cinta dipersalahkan...walaupun kesilapan itu datangnya dari kita...

Rindasahara juga bercinta...malah saat ini masih 'bercinta'...rindasahara pernah kecewa...malah memang sangat perit untuk mengakui hakikat kekecewaan itu...tetapi adilkah untuk rindasahara menidakkan rasa dari terusan menjadi pencinta...tidak sesekali...

Kenapa begitu?

Kerana yang rapuh itu bukan cinta...tetapi diri rindasahara sendiri...dulunya rindasahara sukar mengakui hakikat cinta...rindasahara enggan mengakui rindasahara punya rasa cinta...kerana apa?kerana rindasahara takut kecewa...tanpa rindasahara tahu bahawa tidak mengakui hakikat cinta itu lebih terasa keperitannya...rindasahara enggan mengakui cinta...kerana rindasahara mempunyai prinsip 'apabila bercinta...bermakna kita perlu menjaga hati banyak pihak'...dan rindasahara merasakan tidak bersedia untuk itu...untuk menjaga hati ramai manusia...akhirnya...cinta itu pergi...dengan cara paling halus tetapi sangat menyakitkan...dan rindasahara mula muhasabah diri...mengakui hakikat kekurangan diri...kerana keegoan tahap langit ketujuh, lalu rindasahara kehilangan segalanya...dan rindasahara menanamkan hakikat di hati...andai cinta itu datang lagi,takkan dipersia-siakan buat kesekian kali...

Dan...cinta datang lagi!

Rindasahara tidak mendendami...jauh sekali menyesali setiap yang berlaku...mungkin takdirnya ia tidak bersatu...so what can I do, isn't it?..rindasahara tidak menyalahi pihaknya...tetapi rindasahara mengakui hakikat diri yang terlalu rapuh...

Kini...

Rindasahara:ingin menikmati segalanya...

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget